Hello October! Bye September! 😀

Entah kenapa awal bulan ini semangat lagi tinggi-tingginya.. mungkin karena SK, mungkin karena film Perahu Kertas, mungkin karena uang saku dan uang FIS mau cair, mungkin karena training ICV kemaren benar-benar menginspirasi, atau mungkin juga karena lagi banyak ide buat nulis.. whatever it is, i do hope this month will be nice

Kali ini mau bahas yang ringan-ringan aja deh.. sebelum tidur..

Pernah ketemu sama dua orang yang mirip? kenalan baru yang wajahnya mengingatkan kita pada artis terkenal, atlit olahraga, atau bahkan orang dari masa lalu? mungkin udah sering ya.. memang udah gak aneh sih.

Saya pun begitu, beberapa kali saya pernah bertemu dengan orang-orang tak dikenal namun dengan wajah sangat familiar.

Tapi dari beberapa orang itu, ada satu-dua orang yang meninggalkan kesan buat saya. Cukup menarik untuk dibicarakan, salah satunya akan saya ceritakan.

Kantor tempat saya kerja itu selain dihuni oleh para pegawai, CS, dan satpam, juga banyak diisi oleh anak-anak PKL.. biasanya mereka berasal dari SMA/SMK/Kampus sekitar kantor.. jumlahnya bervariasi, kadang banyak, kadang sedikit, tapi selalu ada sepanjang tahun. biasanya mereka akan berganti dalam interval 1-3 bulan sekali.

Beberapa bulan yang lalu, saya gak sengaja papasan sama salah satu anak PKL di lantai dua.. awalnya saya kira dia WP (Wajib Pajak). Dia memakai blazer hitam, rambutnya panjang hampir sepinggang. Awalnya gak terlalu memperhatikan, tapi begitu liat wajahnya, saya langsung kaget. dia mirip banget sama kecengan temen saya di kampus dulu.

Saya baru tau kalau dia anak PKL beberapa hari kemudian, saat kami berdua papasan lag, dan dia bawa dokumen. Karena penasaran saya langsung gali informasi. Gak lama kemudian dapetlah namanya.

Setelah itu, saat papasan lagi, saya samperin dia, tanpa banyak intro saya liatin foto temen saya di hape sambil nanya.. “Kenal sama ini ga? kalian sodaraan ya?” (basi ya? yang penting masih ampuh!) dia menggeleng.. yah, udah saya tebak sih. tapi yang penting kan udah ada konfirmasi resmi dari yang bersangkutan. hehehe..

Nah.. masalahnya dimulai dari sini. karena wajah keduanya mirip, saya jadi suka gak fokus kalau ketemu sama anak PKL itu. mau gak mau saya berharap sifat keduanya juga mirip.. berhubung sama yang di kampus dulu saya gak berhasil, secara gak sadar saya menganggap dia sebagai komplementernya.

Karena makin penasaran, ya saya coba ajak ngobrol dia sekali-sekali kalau ketemu.. kita ngobrol kanan kiri, ngalor ngidul.. dan hasilnya?

saya kecewa..

Mereka berdua berbeda 120 derajat. emang gak sampai bertolak belakang sih, cuman ya lumayan jauh bedanya..

Dari sana saya baru benar-benar sadar, kalau benar pernyataan bahwa manusia itu unik antara satu dan yang lainnya. Walaupun wajah bisa mirip tetap tak mungkin bisa mencari yang sifatnya sama persis.

tak akan pernah ada dia yang kedua.

Bagikan
Ikuti
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komentar
Ely Meyer

kalau wajah saya katanya sama mirip banget dengan teman sekelas,SMA dulu, sikap ? beda banget

~Amela~

ilhaaaam.. itu anak dibawah umur.. jangan dikecengin!!!! :p

Musim Semi

😆 unik ceritanya mas…saya jg sering dibilang mirip si A…mirip si C….walah…ternyata kt mmg pnya kembaran di dunia ya mas…

tunsa

hihi.. pedekate berhasil tapi tak menuai hasil ya bang 😆

error: maaf, konten web ini telah dilindungi
0
Beri Komentarx
()
x